Insurance Day Incar Milenial Agar Sadar Asuransi

Suara.com – Dewan Asuransi Indonesia (DAI) mengungkapkan masyarakat yang memiliki asuransi masih terbilang minim. Menurut data DAI, hanya 1,7 persen dari jumlah penduduk 265 juta jiwa yang memiliki asuransi.

Ketua DAI, Dadang Sukresna menjelaskan, minimnya masyarakat memiliki asuransi karena jangkauan atau penetrasi di Indonesia juga masih terbilang kecil. Dia melanjutkan penetrasi asuransi di Indonesia hanya 6 persen hingga 7 persen.

“‎Jumlah ini (penetrasi asuransi) terbilang masih sangat kecil dibandingkan populasi Indonesia yang mencapai lebih dari 265 juta jiwa,” kata Dadang di Menara Kuningan, Jakarta, Kamis (18/10/2018).

‎Selain itu, Dadang menuturkan, berdasarkan catatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) per 2017, indeks literasi asuransi di Indonesia baru mencapai 15,76 persen.

Angka ini turun dari survei tahun 2013 lalu di angka 17,84 persen. Sementara tingkat utilitas mencapai 12,08 persen, tidak berubah jauh dari survei 2013 di angka 11,81 persen.

“Terjemahan dari data tersebut, dari 100 orang Indonesia hanya 15 sampai 16 orang yang mengenal lembaga jasa keuangan asuransi. Sementara hanya ada 12 orang yang sudah menggunakan jasa asuransi,” jelas dia.

Maka dari itu, untuk meningkatkan penetrasi, literasi, dan inklusi tersebut, Dadang menggelar kegiatan Insurance Day. Dalam kegiatan ini, Dadang akan menyasar generasi milenial agar paham dengan produk-produk asuransi.

“‎Kami ingin menggambarkan tujuan bersama industri asuransi Indonesia, untuk dapat meningkatkan pemahaman asuransi, khususnya meningkatkan literasi dan inklusi keuangan, dalam mendorong ketersediaan akses dan layanan keuangan yang menyentuh seluruh lapisan masyarakat di Indonesia,” imbuh dia.

Untuk diketahui, ‎Insurance Day 2018 berpusat di kota Bandung Jawa Barat, dengan menyelenggarakan serangkaian kegiatan Exhibition, CSR dan Fun Walk, selain itu pelaksanaan Insurance Day juga dilaksanakan di beberapa kota lainnya antara lain, Medan, Palembang, Jawa Tengah, Jogjakarta, Surabaya, Bali, Banjarmasin, Makassar, Manado dan Jayapura.